SUARATERKINI, Jakarta – Anggota Komisi XI dari Fraksi Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Dapil DKI Jakarta, Kamrussamad mengatakan pemerintah harus memikirkan jakarta sebagai daerah khusus Ekonomi, bisnis dan keuangan serta sejarah setelah UU Pemindahan (IKN) Ibu Kota Negara di tetapkan.

Hal itu di sampaikan beliau saat Rapat Panitia Khusus DPR bersama pemerintah dan DPD RI yang berlangsung di Ruang Sidang Gedung DPR/MPR RI, Selasa (18/01/2022).

Jakarta merupakan sejarah terbentuknya Republik ini, Sang Proklamator Soekarno Hatta memproklamirkan Republik ini di tanah Jakarta, serta 7 Presiden Kita di lantik dan di Sumpah di Atas Tanah Jakarta,” ucapnya.

Jakarta sudah memiliki Infrasktur ekonomi dan keuangan, dengan jumlah 10,96 Juta penduduk Jakarta mengharapkan kehidupan yang lebih baik.

Penduduk asli Jakarta sejak zaman Sunda Kelapa, Batavia hingga Djayakarta serta Kaum Urban selama puluhan tahun mereka tinggal di Jakarta. mereka (Warga) mengkhawatirkan jika ibukota negara di pindahkan, apakah bandara, stasiun, terminal mereka masih akan ramai di kunjungi oleh wisatan, serta apakah bus-bus masih terisi dengan penumpang,” Jelas Anggota DPR RI Dapil DKI Jakarta III tersebut.

Setelah Daerah Khusus Ibukota di cabut, maka jakarta akan kembali merujuk kepada Undang-undang Pemerintah Daerah. Kamrussamad menegaskan pemerintah perlu memikirkan secara khusus untuk Jakarta.

Kami, mengharapkan agar pemerintah sungguh-sungguh memikirkan Jakarta pasca pemindahan ibukota dengan memberikan status kekhususan di bidang keuangan, kekhususan bidang bisnis, kekhususan bidang ekonomi serta kekhususan bidang kesejarahan.

Kami mohon agar hal ini menjadi catatan penting untuk kehidupan peradaban bangsa Indonesia kedepan,” tegasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here