SUARATERKINI, Jakarta – International Branch Annual General Meeting yang ke-5 telah diselenggarakan oleh International Women’s Peace Group (IWPG, Ketua Hyun Sook Yoon) secara online 22 Januari 2022 lalu di Korea Selatan dan ditutup dengan sukses besar.

Pertemuan tahun ini adalah untuk melaporkan kegiatan perdamaian yang dilakukan oleh cabang di dalam dan luar negeri pada tahun 2021 dengan slogan “Perempuan yang Memimpin Perdamaian” dan rencana kegiatan dan kebijakan utama untuk tahun 2022 dengan slogan “Kerjasama Perempuan untuk Terwujudnya Perdamaian yang Berkelanjutan.”

Dalam sambutannya, Chairwoman Hyun Sook Yoon mengatakan, “Mari kita bersatu dengan organisasi-organisasi perempuan internasional yang akan menciptakan budaya perdamaian bersama dengan para eksekutif cabang yang aktif di seluruh dunia.

Pemimpin perdamaian membutuhkan organisasi dan sistem berskala besar yang dapat mencakup seluruh dunia. Saya harap Anda akan terus melakukan berbagai upaya dan penelitian untuk menjadi ahli perdamaian,” ungkapnya.

Yayesh Tesfahuney Kiflay, Manajer Cabang Etiopia yang hadir dalam konferensi tersebut mengatakan, “Pada tahun 2022 kegiatan utama kami adalah memperkuat kantor cabang, mendaftarkan kantor cabang, dan meningkatkan jumlah anggota IWPG.”

Hoi Sochivanny, Manajer Cabang Kamboja, mengatakan, “Sebagai rencana untuk tahun 2022, kami akan memulai lokakarya regional tentang pentingnya pendidikan perdamaian perempuan setelah bertemu dengan para pemimpin IWPG cabang Kamboja.”

Mantan Menteri Negara Urusan Perempuan di Yordania, Nadia Hashem Aloul (anggota Komite Penasihat IWPG), menekankan, “Perdamaian dapat dicapai jika 3,9 miliar perempuan menyatukan hati dan pikiran mereka untuk menjadi satu dengan IWPG dan HWPL untuk mencapai perdamaian dunia.”

Dalam pidato penyemangat, Wakil Perwakilan Komite Perdamaian IWPG Mandalay Khin Thida Han (Doktor) dari Myanmar mengatakan, “Hati saya merasa tersentuh dan hangat melihat anggota IWPG dari seluruh dunia bekerja keras untuk perdamaian. Sebagai warga negara Myanmar, ini adalah faktor pendorong untuk melanjutkan upaya perdamaian kami.”

Celine Marie Yolande, Koordinator Nasional Federasi untuk Promosi Perempuan dan Anak di Madagaskar, mengatakan, “Alasan berpartisipasi dalam tujuan dan kegiatan IWPG adalah untuk mengadvokasi perdamaian yang melampaui batas, ras, agama dan ideologi, dan yang kedua adalah perdamaian.”

Beliau mengakhiri pidatonya yang membesarkan hati dengan mengatakan, “Mari kita semua memenuhi misi perdamaian sehingga generasi mendatang dapat hidup dalam harmoni.”

IWPG berencana untuk secara aktif terlibat dalam “Kerjasama Perempuan untuk Realisasi Perdamaian Berkelanjutan” dengan organisasi-organisasi perempuan di seluruh dunia pada tahun ini juga.

Secara khusus, para ahli dari berbagai bidang yang terkait dengan kegiatan perdamaian telah berkumpul dan sekitar 600 orang dari 83 cabang dari 21 negara telah hadir. Untuk kegiatan perdamaian yang berkelanjutan, mereka secara aktif melakukan kegiatan perdamaian seperti mendesak dukungan DPCW, pendidikan perdamaian untuk perempuan, Plant Peace, pertukaran kerjasama dengan masyarakat sipil di seluruh dunia dan menyerukan diakhirinya pertumpahan darah di Myanmar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here